Logo PotretSulsel.com

Wali Kota Ini Dipasung Warganya Gara-gara Ingkar Janji

8 Maret 2018 - 1.080 views

A A A

Reading Time: 2 minutes
Ket. Foto:
Wali Kota San Buenaventura, Javier Delgado dipasung warganya.

POTRETSULSEL – Biasanya, jika ada pemimpin daerah yang dianggap tidak bekerja dengan baik, jangan harap rakyat bakal kembali memilihnya. Namun, di San Buenaventura, sebuah kota kecil di utara Bolivia, masyarakatnya memberlakukan sebuah hukuman yang disebut “keadilan sosial”.

Diberitakan Oddity Central Selasa (6/3/2018), warganya memasung wali kota mereka, Javier Delgado, sebagai tanda bahwa mereka tidak puas dengan kinerjanya.

Ket. Foto:
Surat warga protes Wali Kota San Buenaventura, Javier Delgado.

Delgado bercerita, pada 25 Februari lalu, awalnya dia datang untuk meresmikan sebuah jembatan yang dibangun menggunakan pajak rakyatnya. Namun, ketika sampai di lokasi, dia sudah disambut oleh warga yang tidak bermaksud menghadiri peresmian tersebut.

Delgado kemudian ditangkap, dan kakinya langsung ditempatkan di pasungan selama satu jam dengan dikelilingi oleh warga yang marah. Daniel Salvador, seorang warga San Buenaventura berkata, Delgado dihukum karena tidak memenuhi janjinya dan berbohong.

“Selain itu, dia juga tidak mendengarkan permintaan warga yang menginginkan audiensi,” kata Salvador dilansir Radio Fides.

Delgado berusaha menghadapi warga dengan tenang. Sebab, aksi perlawanan sekecil apapun dapat semakin memanaskan situasi. “Setelah saya diberi kesempatan untuk menjelaskan, warga meminta maaf kepada saya setelah mereka diperdaya oleh ‘orang ini’,” kata Delgado kepada La Razon.

“Orang ini” yang dimaksud oleh Delgado merupakan musuh politiknya dari kalangan pengusaha lokal. Mereka berusaha menggagalkan jembatan yang membutuhkan masa pembangunan dua tahun tersebut.

Delgado mengklaim, warga itu berada dalam genggaman pengusaha angkutan sungai, atau penebangan kayu yang kepentingannya telah terpengaruh oleh berbagai kebijakan yang dia buat.

Ini merupakan hukuman ditempatkan di pasungan ketiga yang diterima Delgado selama 2,5 tahun dia menjabat. Yang pertama terjadi ketika dia baru beberapa bulan menjabat. Sementara yang kedua dilakukan oleh warga yang menguasai kantornya.

“Saya merupakan segelintir orang yang pernah merasakan hukuman tradisional ini. Jujur saja, saya tidak tahu mengapa diperlakukan demikian,” kata Delgado.

Masyarakat di San Buenaventura memakai “keadilan sosial” jika pemimpinnya melanggar salah satu dari tiga prinsip dasar. Yakni Ama Qhuilla, Ama Illulla, dan Ama Suwa (Jangan Malas, Jangan Berbohong, dan Jangan Menjadi Pencuri). (*)

Editor: Eno’

Categorised in: , ,


© PotretSulsel.com 2018 - Powered By: Anak Daeng